Bikin Kaget kamu Nak!

Sumpah! Kaget!
Waaah padahal gak berani nulis ni postingan, tapi demi meredakan kegugupan yang gue rasakan. Akhirnya gue beraniin juga.



Ini cerita nya agak horror bagi gue kejadiannya sudah seminggu yang lalu pada hari kamis sore, banget. Gue lagi ngajar di Lembaga Terapi Autis ngambilnya jam sore, karena sore biasanya cuma hanya kami berdua iya gue dan anak murid. Karena lelah sudah mengajarkan cara melupakan mantan beberapa materi kepada anak murid dan dia sudah mulai gak paham-paham apa yang gue ajarkan gue putuskan untuk suruh dia bermain selagi gue ngisi absen plus isi buku penghubung.

Nah disini lah horror bagi gue muncul, sesampainya kurang lebih 5 menit dia asyik main tiba-tiba dia ngomong yang buat gue gugup.

"Ntuu.. Ntuu.. Ntu.."
Dibagian ini gue pura-pura gak paham padahal gue ngerti banget apa yang dia ngomongin. Lo tahu kan anak ABK(read: Anak Berkebutuhan Khusus) ngomongin gituan kemungkinan itu bener, gue coba fokus, kata gue "Kamu mau apa?" Dia tetap ngotot "Ntu.. Ntu.." sambil nunjuk kedepan pintu ruang kami. Karena penasaran yaudah gue tanggapi "Ada hantu kah?" dengan polosnya dia jawab "E'eh".

JLEG!
Kampret gue gugup, kaget campur aduk. Sebagai guru yang lemah lembut dimata anak murid, gue coba nganggep santai iya sesantai liat mantan jalan sama gandengan baru..

Lo bayangin aja cuma berdua diruang pojok ngomog gituan..
Yang mulanya berasa tempat gue kayak gini

Ilustrasi via pixabay.com


Tiba-tiba hari itu berubah kayak gini..

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.





Ilustrasi via pixabay

Cuma perasaan gua aja sih yang kayak gitu hehe.. Gue bingung harus ngapain, terus gue coba ngancem dia, "Bujuran kah ada hantu?"(red: Beneran ada hantu?) . Terus malah dia nya takut, "Daa, kdda"
"Awas laa beneran? Tinggal sini kamu sendiri lah?"
"aaa, daa, kdda"

Karna takut akhirnya gue ikut main juga sama ni anak, gak disangka-sangka malah ngomong lagi sambil liat sekitaran ruangan dan melambai dia bilang "Dah, dadah.."

JLEG!!!
"Lo nakut-nakutin ibu yah" batin gue dalam hati.
Gue tetap tenang dan sambil liat jam, tinggal 10 menit lagi waktunya buat pulang. Akhirnya gue pulangin cepet mesti harus tetap nunggu orang tuanya jemput, gue buru-buru bawa kedepan kepintu luar buat nunggu.


Syukurnya gue baru keinget kata orang tuanya dia suka bohong soal gituan, dan sebenarnya dia malah yang takut, tapi tetap aja namanya perasaan mah gak bisa dibohongin, kayak perasaan yang masih sayang sama mantan.. #tsaaah

Akhirnya orang tuanya datang jemput, gue siap-siap buat pulang. Entah kenapa perjalanan pulang, gue masih merasakan gugup..

Udah ngebayangin mz? - via pixabay.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »